banner

Budidaya Labu Siam

on Selasa, 04 Desember 2012

Deskripsi
  • Labu ini disebut juga waluh siem, labu jepan, atau labu jipang.
  • Tanamannya tumbuh merambat ke para-para.
  • Buahnya agak lebih besar dari kepalan tangan. Berbentuk membulat ke bawah.
  • Ada alur pada kulit luar yang agak mirip dengan pembagian ruang dalam buah. Kulit bertonjolan tidak teratur.
  • Kulit buah tipis dengan daging yang tebal. Bila dikupas kandungan getahnya keluar.
  • Oleh karena itu, perlu direndam sebentar dalam air sebelum dimasak. Ada juga yang merebus labu siam muda langsung beserta kulitnya untuk dijadikan lalap.
Syarat tumbuh
  • Tanaman labu tergolong mudah ditanam.
  • Tak heran bila wilayah tanamnya menyebar di berbagai belahan dunia, dari daerah beriklim tropis sampai subtropis.
  • Dataran tinggi berhawa dingin maupun dataran rendah berhawa panas cocok ditanami labu.
  • Labu siam tumbuh dengan baik pada ketinggian 200-1.000 m dpl.
  • Adaptasi labu terhadap perilaku cuaca juga sangat baik.
  • Labu tak hanya mampu berantisipasi terhadap kurangnya air di musim kemarau, melainkan juga terhadap kelebihan air di musim hujan.
  • Labu akan tumbuh optimal pada tanah yang kering, berdrainase dan aerasi baik, gembur, serta kaya bahan organik.
  • Tanah yang cenderung asam dengan pH 5-6,5 justru disukainya. Untuk rata-rata lahan di Indonesia yang berkecenderungan asam, proses pengapuran untuk menaikkan pH bisa diabaikan.
Pedoman Budidaya
  • Labu dikembangbiakkan lewat biji.
  • Untuk labu siam dapat diperoleh bijinya dengan memetik buah yang sudah tua benar.
  • Kemudian diperam di tempat yang lembap hingga keluar tunasnya.
  • Kebutuhan benih untuk labu siam 650 biji/ha,
  • Penanaman Tanah yang sudah diolah dengan pencangkulan 2 kali hingga gembur diberi pupuk kandang fermentasi.
  • Pupuk kandang fermentasi sebaiknya ditaruh sekitar lubang tanam.
  • Tanah tak perlu dibedeng atau gulud. Akan tetapi, perlu dibuat parit pengairan sederhana dengan menggali parit kecil di sekeliling lahan dan di antara beberapa baris tanaman.
  • Semprot permukaan lahan secara merata dengan POC WarungTani I dosis 10 ml/lt air, WT Bakterisida dosis 10 ml/lt air  & WT Trico/Glio dosis 10 ml/lt air
  • Lubang penanaman dibuat dengan tugal.
  • Masukkan 2-3 biji benih ke dalam lubang.
  • Labu siam yang ditanam dengan para-para menggunakan jarak tanam 4 x 4 m dengan lubang tanamnya harus besar.
  • Pada lubang tanam dimasukkan buah labu siam tua yang sudah bertunas.
  • Semprot dengan POC WarungTani I dosis 10 ml/lt air, WT Bakterisida dosis 10 ml/lt air  & WT Trico/Glio dosis 10 ml/lt.
  • Tutupi buah dengan tanah dan pelihara tunasnya agar tumbuh dengan baik.
Pemeliharaan
  • Sebelum tanaman labu tumbuh merambat atau menjalar, tindakan penyiangan harus sering dilakukan.
  • Tanah yang belum tertutup seluruhnya gampang sekali ditumbuhi oleh rumput-rumput liar.
  • Tanah di sekitar batang utama tanaman perlu juga ditinggikan. Caranya tarik tanah ke dekat batang tanaman sehingga pada pokok tanaman tanah menjadi lebih tinggi.
  • Setelah tanaman keluar sulur-sulurnya kita perlu membuat para-para yg dibuat dari bambu yang dibelah 2 :
§  Tancapkan bambu di sekitar pokok batang. Tinggi bambu dari permukaan tanah sekitar 1,5 m. Jadi bambu dipotong lebih dari itu agar bisa ditancapkan ke dalam tanah dengan kuat.
§  Masing-masing bambu yang dijadikan tiang rambatan disambung dengan bambu lain di bagian atasnya. Jadi, dari atas para-para terlihat seperti kotak-kotak yang saling bersambung.
§  Tambahkan bambu-bambu lagi dalam posisi melintang dan membujur agar bidang kotak menjadi sekitar 30 x 30 cm atau 50 x 50 cm.
§  Pengecilan bidang kotak pada atap para-para dimaksudkan agar buah labu siam dapat tumbuh sempurna dan mudah dipetik.
§  Agar sambungannya kuat lakukan pengikatan atau pemakuan. Para-para harus dibuat sekuat mungkin karena nantinya akan menyangga buahnya yang berat.
  • Pemangkasan pada labu dilakukan saat tanaman berumur 3-6 minggu. Pemangkasan cabang diusahakan agar tunas menyebar dengan baik sehingga buah tumbuh merata dan banyak.
  • Cabang tua yang tidak tumbuh memanjang lagi dipotong ujungnya agar bisa bertunas. Daun tua yang tidak produktif lagi juga dibuang.
  • Pemupukan Kebutuhan pupuk kandang ialah 5 kg per lubang tanam.
  • Tambahkan NPK sebanyak 10 g/lubang atau 6 -10 kg/ha. Pemberiannya dilakukan pada awal penanaman & pada saat tanaman berumur 45 HST & umur 90 HST. Pupuk ini dibenamkan dekat batang pokok.
  • Penyemprotan larutan POC WarungTani I dosis 10 ml/lt air, WT Bakterisida dosis 10 ml/lt air  & WT Trico/Glio dosis 10 ml/lt secara periodik 2 minggu sekali pada awal tanam sampai umur 45 HST.
  • Penyemprotan larutan POC WarungTani II dosis 10 ml/lt air, WT Bakterisida dosis 10 ml/lt air  & WT Trico/Glio dosis 10 ml/lt secara periodik 2 minggu sekali pada umur 45 HST dst.
Hama dan Penyakit
Hama
  • Ulat grayak (Spodoptera litura) dapat menghabiskan daun labu. Tanda serangan bisa dilihat pada bekas gigitan yang sering hanya meninggalkan tulang daun saja. Serangan ulat dilakukan malam hari. Waktu siang hari ulat bersembunyi dalam tanah. Untuk pencegahannya, gulma di sekitar tanaman harus dibersihkan. Selain itu, lakukan penyemprotan sedini mungkin dengan WT Bvr  dosis 10 ml/lt air, WT Trico/Glio dosis 10 ml/lt air & WT Ajuvant   dosis 2 ml/lt air.
  • Kepik Leptoglossus australis menyerang buah labu. Bila hujan, bekas tusukan hama ini akan terkena air hujan sehingga mudah dimasuki oleh cendawan. Akibatnya buah menjadi lembek dan busuk. Bila menyerang daun, bagian tengah tanaman atau seluruhnya menjadi kering. Penyemprotan dengan WT Bvr  dosis 10 ml/lt air, WT Trico/Glio dosis 10 ml/lt air & WT Ajuvant   dosis 2 ml/lt air.
  • Lalat buah yang sering menyerang semangka adalah musuh tanaman labu juga. Bila telumya sudah masuk ke dalam buah maka buah sulit untuk dikonsumsi lagi. Pada belahan buah sering ditemui ulat-ulat kecil dari telur yang sudah menetas. Akibat lainnya, bila menyerang batang, bagian batang membengkak seperti bisul. Untuk mencegah serangan, kebersihan lahan harus dijaga. Selain itu, buah diberongsong dengan kertas, daun pisang, atau plastik.
Penyakit
  • Penyakit layu. Penyebabnya ialah cendawan Fusarium sp. Bibit yang baru tumbuh dan tanaman yang masih muda mudah sekali terserang. Mula-mula ujung daun layu, kemudian mengerut, dan akhirnya kering. Bila tanaman yang terserang dalam areal masih sedikit, cabut tanaman tersebut dan musnahkan. Penyemprotan WT Bakterisida dosis 10 ml/lt air, WT Trico/Glio dosis 10 ml/lt air  & WT Ajuvant  dosis 2 ml/lt air ke tanaman serta di bekas tanah tempat tanaman terkena akan membantu kesehatan tanaman yang lain.
Panen dan Pasca Panen
  • Labu siam dipanen pertama kali sekitar umur 4 bulan sesudah tanam.
  • Labu siam dipotong tangkainya dengan pisau, tetapi jangan sampai jatuh. Kulitnya yang halus mudah lecet sehingga dapat mengurangi mutunya.

0 komentar:

Poskan Komentar